Thursday, December 29, 2011

::dhuha::

assalamualikum.. 

dalam kelapangan nie.. tetiba aku rasa nak berkongsi sedikit dengan korang berkaitan doa dhuha.. sebab semalam dalam perjalananan aku ke stesen bas.. balik upm.. ayah aku buka radio ikim.. aku terdengar satu doa.. aku tak perasan lagi sebelum tue.. lepas dengar dengar betul2 doa tue.. air mata aku menitis ditambahkan bila dibacakan maksud doa tue sekali.. subahanallah.. menyebabkan aku nak tahu dengan lebih dalam lagi.. 

nie aku kongsikan dengan korang semua skali...

 


TAFSIR DHUHA

وَالضُّحَى (1) وَاللَّيْلِ إِذَا سَجَى (2) مَا وَدَّعَكَ رَبُّكَ وَمَا قَلَى (3) وَلَلْآَخِرَةُ خَيْرٌ لَكَ مِنَ الْأُولَى (4) وَلَسَوْفَ يُعْطِيكَ رَبُّكَ فَتَرْضَى (5) أَلَمْ يَجِدْكَ يَتِيمًا فَآَوَى (6) وَوَجَدَكَ ضَالًّا فَهَدَى (7) وَوَجَدَكَ عَائِلًا فَأَغْنَى (8) فَأَمَّا الْيَتِيمَ فَلَا تَقْهَرْ (9) وَأَمَّا السَّائِلَ فَلَا تَنْهَرْ (10) وَأَمَّا بِنِعْمَةِ رَبِّكَ فَحَدِّثْ (11
1. Demi waktu dhuha,
2. Dan malam apabila ia sunyi-sepi -
3. (bahawa) Tuhanmu (Wahai Muhammad) tidak meninggalkanmu, dan ia tidak benci (kepadamu, sebagaimana Yang dituduh oleh kaum musyrik).
4. Dan Sesungguhnya kesudahan keaadaanmu adalah lebih baik bagimu daripada permulaannya.
5. Dan Sesungguhnya Tuhanmu akan memberikanmu (kejayaan dan kebahagiaan di dunia dan di akhirat) sehingga Engkau reda - berpuas hati.
6. Bukankah Dia mendapati Engkau yatim piatu, lalu la memberikan perlindungan?
7. Dan didapatinya Engkau mencari-cari (jalan Yang benar), lalu ia memberikan hidayah petunjuk (dengan wahyu - Al-Quran)?
8. Dan didapatinya Engkau miskin, lalu ia memberikan kekayaan?
9. Oleh itu, adapun anak yatim maka janganlah Engkau berlaku kasar terhadapnya,
10. Adapun orang Yang meminta (bantuan pimpinan) maka janganlah Engkau tengking herdik;
11. Adapun nikmat Tuhanmu, maka hendaklah Engkau sebut-sebutkan (dan zahirkan) sebagai bersyukur kepadaNya.


وَالضُّحَى (1) وَاللَّيْلِ إِذَا سَجَى (2)1. Demi waktu dhuha,” “2. Dan malam apabila ia sunyi-sepi –..”


DUA YANG KONTRADIK;
Al-Dhuhadan al-Layl adalah dua situasi yang amat kontradik. Namun Allah SWT gandingkan kedua-duanya di dalam sumpahNya di awal surah ini dengan tujuan. Demikianlah setiap susunan ayat dan huruf kalam Allah ini penuh hikmah. Ciri sinar mentari yang redup, hawa yang tenang yang tidak terlalu sejuk mahupun panas, angin pagi yang kadang-kala berdesir mengasyikkan lagi maknaal-Dhuha”. Demikianlah maksud al-Dhuha”. Allah lalu menggandingkannya dengan al-Layl yang amat ketara lawannya. Sunyi sepi, gelap gelita, dan kejahatan mulai mengambil tempat, adalah situasi al-Layl yang diterjemahkan “malam”. Justeru apakah signifikannya gandingan yang kontra itu? Perhatikan plot yang seterusnya. Allah berfirman lagi;

مَا وَدَّعَكَ رَبُّكَ وَمَا قَلَى (3)
3. “(bahawa) Tuhanmu (Wahai Muhammad) tidak (pernah) meninggalkanmu, dan ia tidak (pernah) benci (kepadamu, sebagaimana Yang dituduh oleh kaum musyrik).”

Menurut para mufassir, surah ini turun berikutan terhentinya wahyu dari Allah dalam tempoh yang agak lama. Apa lagi yang menggusarkan baginda SAW selain itu. Baginda justeru diejek oleh pada musyrikin; “Muhammad sudah dimurkai dan ditinggalkan tuhannya..”. Demikian semakin gelisahlah Rasulullah SAW dengan ejekkan itu. Wahyu yang sebelum itu menjadi panduan seluruh mukmin, penguat hati dan jiwa, tiba-tiba “sepi tanpa berita”. Baginda yang sebelum itu, dijawab segala permintaannya, dilindungi dari sebarang musibah dan helah, tiba-tiba berdepan mehnah yang jarang berlaku, “Muhammad sudah ditinggalkan oleh Allah..”. Itulah ungkapan yang sangat mengguris dan menyedihkan hati, yang siang dan malam tengiang-ngiang ditelinga baginda. Setelah lama menanti penuh harapan turunlah firman Allah;
“1. Demi waktu dhuha (yang sinarnya mengasyikkan),2. Dan malam apabila ia sunyi-sepi -3. (bahawa) Tuhanmu (Wahai Muhammad) tidak meninggalkanmu, dan ia tidak benci (kepadamu, sebagaimana Yang dituduh oleh kaum musyrik).”

Demikianlah firman Allah penuh hikmah. Dua kalimah qasam (sumpah) itu amat tepat dengan isu yang didepani Muhammad. Jelas Muhammad tidak pernah ditinggalkan Allah. Jauh sekali dimurkaiNya. Muhammad SAW rupa-rupanya sekali lagi ditarbiyah Allah tentang hakikat kehidupan dunia; bahawa silih ganti susah dan senang, rahmat dan bala’ adalah ramuan rasmi kehidupan dunia. Jauh berbeza berbanding sejahtera negeri “firdaus” yang penuh nikmat dan kesenangan. Demikianlah sebagaimana ketaranya perbezaan “al-Dhuha” dan “al-Layl”, begitulah juga kontranya susah dan senang, gawat dan tenang, mehnah dan hani`ah (tenang). Pengajaran yang sungguh bermakna!. “Benar sungguh kalimah Allah! Aku mungkin terlupa bahawa kakiku sedang berpijak di suatu sudut kehidupan yang nama ‘dunia’”. Mungkin itulah yang terdetik di hati Muhammad. Justeru kenapa masih ada manusia yang masih menggunakan kalimah “frust...”, “Alaaahh..”,”Aduuh..” ketika berhadapan musibah? Apakah mereka tidak memerhati sunah alam; siang dan malam, gelap dan terang, susah dan senang? Bukankah kesemuanya sering kali silih berganti sebagai melengkapi makna sebuah kehidupan? Nabi SAW juga pernah berpesan;

Demi Yang nyawaku di tangannya, tidaklah seorang mukmin yang dilanda kepayahan, kesusahan, kepenatan, sakit yang berpanjangan, mahupun kesedihan,- sehinggakan sebilah duri yang menyakitinya pun-, melainkan Allah akan menghapuskan segala kesalahannya [dosanya]” (Diriwayatkan Oleh al-Tirmidhi).

Demikian cara Islam melatih mentaliti umatnya. Bagaimana menguruskan emosi dan perasaan bila berhadapan dengan dugaan dan ujian hidup. Jika diperhalusi hadith di atas, nabi mengajar manusia bagaimana manusia melatih persepsinya terhadap musibah yang melanda. Contoh-contoh kepayahan, kesusahan, kepenatan, sakit yang berpanjangan, kesedihan adalah ibarat lorong utama dalam perjalanan kehidupan. Bukanlah manusia jika dia tidak melangkah dilorong ini. Allah melalui nabiNya SAW justeru mengajak seluruh orang mukmin memandang mehnah (ujian) ini sebagai “kaffarah” atau penghapus dosa yang lalu. Ia sebahagian dari rahmat Allah bagi membebaskan manusia dari runtunan dosa di akhirat kelak, apabila kesemuanya telah lenyap dengan sifat sabar yang dialaskan insan itu bagi mendepani musibah berkenaan.
Jesteru amat rasionallah sumpah Allah pada permulaan surah ini yang menggandingkan dua situasi yang amat ketara bezanya dengan tujuan dan maksud yang cukup mendalam. Sunnah alam bila adanya terang pasti adanya gelap, panas pasangnya hujan, susah lawannya senang! Demikian juga kebijaksanaan Allah memanfaatkan perilaku alam, bagi mendidik nurani manusia tentang hakikat kehidupan dengan ‘nilai sejagat’ yang seluruh manusia pasti memahaminya.

BERAKIT KE HULU...
Muhammad dan umatnya sekali lagi diasuh oleh tuhan bahawa “kalau tidak dipecahkan ruyung, manakan dapat sagunya” dan “bersenang-senang kemudian” mesti di dahului “berakit-rakit ke hulu...”. Demikianlah intipati firman Allah seterusnya;

وَلَلْآَخِرَةُ خَيْرٌ لَكَ مِنَ الْأُولَى (4)
وَلَسَوْفَ يُعْطِيكَ رَبُّكَ فَتَرْضَى (5)

4. Dan Sesungguhnya kesudahan (akhirat) keaadaanmu adalah lebih baik bagimu daripada permulaannya (dunia).
5. Dan Sesungguhnya Tuhanmu akan memberikanmu (kejayaan dan kebahagiaan di dunia dan di akhirat) sehingga Engkau reda - berpuas hati.

Isu Muhammad dan pengikutnya dicaci, diejak, dituduh, disakiti adalah pada period awal perkembangan Islam. Namun kemuncak nikmat Allah kepada penganut Islam hanya jelas setelah ruh al-Quran itu diimani oleh manusia seluruh pelusuk malam. Keadilan memenuhi dunia, negara, bangsa, kaum dan etnik. Namun perjalanan ke arah itu penuh berliku dan mehnah. Islam di zaman awal ini terpaksa dibeli dengan darah! Dua ayat di atas mengajar manusia bahawa tidak ada “shortcut” bagi meraih kesenangan. Islam dijunjung, nabi di sanjung, seorang Muslim bangga dan aman dengan Islamnya adalah setelah Bilal di siksa penuh kepedihan, Sumayyah di bunuh tanpa belas kasihan, Umar, Uthman dan Ali syahid di jalan tuhan. Demikian sekilas laluan sirah manusia-manusia hebat ini. Pokoknya, laluan bagi meraih kesenangan bukanlah senang atau “bahasa kampungnya” bukan senang nak jadi senang! Atau tafsiran yang kedua menyebutnya “akhirat itu labih baik bagimu berbanding dunia”. Itu tidak disangkal lagi. Tetapi Allah sebenarnya mahu menunjukkan formula yang lebih unggul untuk tujuan itu. Bagaimana untuk mengharungi segala kepayahan itu?. FirmanNya;

“Dan Sesungguhnya kesudahan (akhirat) keaadaanmu adalah lebih baik...”

“Keyword” dari ayat di atas ialah dan “akhirat”. Itulah dia formulanya. Bagaimana Rasulullah dan para sahabat berupaya dan berjaya mengharungi kesulitan itu? Jawapannya ialah kerana segala usaha, mujahadah dan keringat yang ditaburkan bukan untuk dunia, tetapi akhirat, atau lillahi Taala, atau ibtigha mardhatillah, atau ibtigha wajhik, atau namakan apa sahaja yang semaksud dengannya. Inilah dia simboliknya doa yang diajarkan baginda SAW;

اللهم إني أَعوذُ برضاكَ من سَخَطِكَ وبمُعافاتِكَ من عُقوبَتِكَ وأَعوذُ بك منك لا أُحْصي ثَناءً عليك أَنت كما أَثْنَيْتَ على نفسك 
Ertinya; “Wahai tuhan, sesungguhnya berlindung dengan redhaMu dari kemurkaanMu, dengan keampunanMu dari siksaanMu, Aku juga berlindung dengan DiriMu [bahawa] aku tidak [mampu] memujiMu dengan selayaknya sebagaimana Engkau memuji diriMu sendiri..”

Di sebalik kalimah-kalimah ini rupa-rupanya ada kekuatan yang Maha Ampuh yang bagi menghadapi apa jua bentuk dugaan. Sebutkan apa sahaja ujian dan mehnah di dunia ini, kata pepatah Melayu; “Membujur lalu melintang patah!”. Manusia ini tidak lagi menjadikan matlamat dunia sebagai sasarannya. Jika yang baik diperoleh di dunia, dia bersyukur. Namun jika sebaliknya,sifat redha adalah pengganti yang terbaik kerana anugerah Allah di akhirat lebih baik berbanding yang dunia. Justeru apa yang tersirat sebenarnya ialah; “kamu wahai manusia sepatutnya bukan berjuang untuk kesenangan, kekayaan mahupun kemasyhuran. Kamu sepatutnya berjuang mendapat status “redha” Allah”!”. Kerana manusia yang berjuang -lillahi Taala-lah mereka tidak pernah hirau kalaupun permulaan penuh cabaran dan dugaan. Yang ditagih oleh mereka ini ialah keredhaan Allah sehingga Allah pula meletakkan perasaan redha itu di dalam hati mereka. Usaha ini biarpun susah, sulit, dirasakan senang, dan tenang bagi mereka. Hadith di bawah memberikan gambaran yang lebih praktikal terhadap pandangan mukmin kepada “dunia”.

ابن مسعود-قال: اضطجع رسول الله صلى الله عليه وسلم على حصير، فأثر في جنبه، فلما استيقظ جعلت أمسح جنبه وقلت: يا رسول الله، ألا آذنتنا حتى نبسط لك على الحصير شيئا؟ فقال رسول الله صلى الله عليه وسلم: "ما لي وللدنيا؟! ما أنا والدنيا؟! إنما مثلي ومثل الدنيا كراكب ظَلّ تحت شجرة، ثم راح وتركتها (3) .
Ertinya;
“Daripada Ibn Mas‘ud katanya; “Rasulullah SAW pernah berbaring di atas [anyaman] daun tamar sehingga belakangnya berbekas. Apabila baginda bangun, aku [dan melihat kesan itu], lalu aku pun menyentuh belakangnya dan aku berkata; “Mahukah kamu izinkan kami hamparkan di atas anyaman ini sesuatu [yang lebih lembut]” Jawab baginda; “Apalah ada pada dunia bagiku? Apalah ada padaku untuk dunia!” Sesungguhnya aku dan dunia ini ibarat seorang pengembara yang berteduh di bawah sepohon pokok. Kemudian setelah berehat seketika, aku akan meninggalkannya...”
(Diriwayatkan Oleh Ahmad)

Hadith ini menggambarkan bagaimana nabi SAW memberikan gambaran baginda terhadap dunia, kesan mentaliti “mengejar redha Allah dan akhirat” itu kepada jiwa dan peribadi baginda SAW. Sebagai seorang nabi baginda mengajarkan bahawa kehidupan dunia ini terlalu “sempit”, “pantas”, dan hanya bersifat “transit” sahaja. Mentaliti ini ternyata telah merubah sempadan hidup baginda daripada terhalang dengan tembok dunia, bagi mencapai bahagia akhirat. Mentaliti ini juga adalah motivator ketika baginda dicaci, dihina, dituduh. Ia juga ibarat perisai ketika ditentang, diperangi, di sakiti. Ia juga umpama modal membina jiwa, keluarga, masyarakat dan negara. Sehinggalah kemuncaknya Islam mampu menewaskan Rom dan Parsi, menguasai dua pertiga benua dunia, kerana pimpinan seorang lelaki yang tidurnya hanya beralaskan tikar anyam!. Muhammad tidak pernah mengabaikan dunia. Tetapi baginda mampu “menguasai” dunia, bukan sebaliknya. Inilah gambaran saidina Abu Bakr al-Siddiq;

“Letakkan dunia ditanganmu, jangan biarkan masuk di hatimu..”.

Dengan cara memahami dunia sebagai persinggahan, meletakkan akhirat atau redha Allah sebagai matlamat utama, ternyata merupakan formula terbaik bagi mengharungi ujian getir kehidupan sehinggalah Allah menuturkan firmannya kepada Muhammad;

وَلَسَوْفَ يُعْطِيكَ رَبُّكَ فَتَرْضَى (5)5. Dan Sesungguhnya Tuhanmu akan memberikanmu (kejayaan dan kebahagiaan di dunia dan di akhirat) sehingga Engkau reda - berpuas hati. 


 

::SOLAT SUNAT DHUHA::

SOLAT DHUHA
 
Dhuha menurut ahli fekah adalah waktu di antara ketika matahari mulai naik sehingga ketika matahari mulai condong. Oleh itu solat Dhuha adalah solat sunat yang dikerjakan pada waktu tersebut.
 
v  HUKUM SOLAT DHUHA
 
Pandangan para ulamak tentang hukum mengerjakan solat Dhuha adalah seperti berikut:
 
1.      Sunat secara mutlak dan dikerjakan setiap hari
2.      Sunat namun tidak didirikan setiap hari secara berterusan.
3.      Tidak disunatkan.
 
4.      Ianya disunatkan kerana faktor tertentu seperti bagi mereka yang tertinggal mengerjakan solat Qiyam al-Lail maka digantikan solat tersebut dengan mengerjakan solat pada waktu dhuha.
 
Pendapat yang paling tepat serta dipegang oleh jumhur ulamak adalah solat Dhuha termasuk amal sunat mu’akkadah dan dianjurkan untuk diamalkan secara rutin. Ini adalah kerana Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam selalu mengerjakannya, menganjurkan para sahabat untuk mengerjakannya malah baginda pernah mewasiatkan perlaksanaannya kepada beberapa sahabat. Daripada Abu Hurairah radhiallahu’ anh, dia berkata:
 
أَوْصَانِي خَلِيلِي صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ بِثَلاَثٍ
 
صِيَامِ ثَلاَثَةِ أَيَّامٍ مِنْ كُلِّ شَهْرٍ وَرَكْعَتَيْ الضُّحَى وَأَنْ أُوتِرَ قَبْلَ أَنْ أَنَام.َ
 
Maksudnya:
Kekasihku shallallahu ‘alaihi wasallam telah mewasiatkan kepadaku tiga perkara yang tidak akan pernah aku tinggalkan sehingga akhir hayatku; berpuasa tiga hari setiap bulan (hijrah), mengerjakan dua rakaat solat Dhuha dan mengerjakan solat Witir sebelum tidur – Hadis riwayat Imam al-Bukhari dalam Shahihnya, Kitab al-Shaum, no: 1981.
 
Walaupun wasiat ini ditujukan kepada seorang sahabat tetapi anjuran tersebut merangkumi untuk seluruh umat Nabi Muhammad shallallahu ‘alaihi wasallam kecuali sekiranya terdapat lafaz yang menunjukkan ianya sememangnya khusus untuk sahabat tersebut. Ternyata lafaz tersebut berbentuk umum apatah lagi baginda juga pernah mewasiatkan perkara yang sama kepada Abu Darda’radhiallahu’ anh, dia berkata:
 
أَوْصَانِي حَبِيبِي صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ بِثَلاَثٍ لَنْ أَدَعَهُنَّ مَا عِشْتُ
 
بِصِيَامِ ثَلاَثَةِ أَيَّامٍ مِنْ كُلِّ شَهْرٍ وَصَلاَةِ الضُّحَى وَبِأَنْ لاَ أَنَامَ حَتَّى أُوتِرَ.
 
Maksudnya:
Kekasihku shallallahu ‘alaihi wasallam pernah mewasiatkan kepadaku tiga perkara yang tidak akan pernah aku tinggalkan sehingga akhir hayatku; berpuasa tiga hari setiap bulan (hijrah), mengerjakan solat Dhuha dan tidak tidur sebelum  mengerjakan solat Witir. – Hadis riwayat Imam Muslim dalam Shahihnya, Kitab Sholaatul Musaafiriin wa Qashruhaa, no: 722.
 
 
v  KEUTAMAAN MENGERJAKAN SOLAT DHUHA
 
q  Ianya Amalan Berbentuk Sedekah
Bagi setiap anggota sendi serta ruas-ruas tulang perlu mengeluarkan sedekah bagi menunjukkan ketaatan kita kepada Allah Subhanahu wa Ta’ala. Justeru itu solat Dhuha adalah amalan yang dapat menunaikan tanggung jawab tersebut. Daripada Abu Dzarr radhiallahu’ anh, daripada Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam, baginda bersabda:
 
يُصْبِحُ عَلَى كُلِّ سُلاَمَى مِنْ أَحَدِكُمْ صَدَقَةٌ فَكُلُّ تَسْبِيحَةٍ صَدَقَةٌ وَكُلُّ تَحْمِيدَةٍ صَدَقَةٌ
 
وَكُلُّ تَهْلِيلَةٍ صَدَقَةٌ وَكُلُّ تَكْبِيرَةٍ صَدَقَةٌ وَأَمْرٌ بِالْمَعْرُوفِ صَدَقَةٌ وَنَهْيٌ عَنْ الْمُنْكَرِ صَدَقَةٌ
 
وَيُجْزِئُ مِنْ ذَلِكَ رَكْعَتَانِ يَرْكَعُهُمَا مِنْ الضُّحَى.
 
Maksudnya:
Bagi tiap-tiap ruas dari anggota tubuh salah seorang di antara kalian harus dikeluarkan sedekahnya setiap pagi hari. Setiap tasbih (Subhaanallah) adalah sedekah, setiap tahmid (Alhamdulillah) adalah sedekah, setiap tahlil (Laa Ilaaha Illallah) adalah sedekah, setiap takbir (Allahu Akbar) adalah sedekah, menyuruh untuk berbuat baik juga sedekah, dan mencegah kemungkaran juga sedekah. Dan semua itu boleh diganti dengan dua rakaat solat Dhuha. - Hadis riwayat Imam Muslim dalam Shahihnya, Kitab Sholaatul Musaafiriin wa Qashruha, no: 720.
 
q  Allah Memberi Rezeki Yang Cukup Sepanjang Siang Hari
Bagi mereka yang mengerjakan solat Dhuha Allah Subhanahu wa Ta’ala sentiasa mencukupkan segala keperluan seseorang sepanjang siang hari. Daripada Nu’aim bin Hammar, dia berkata: Saya pernah mendengar Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda Allah Azza Wa Jalla berfirman:
 
يَا ابْنَ آدَمَ لاَ تُعْجِزْنِي مِنْ أَرْبَعِ رَكَعَاتٍ فِي أَوَّلِ نَهَارِكَ أَكْفِكَ آخِرَهُ.
 
Maksudnya:
Wahai anak Adam, janganlah engkau sampai tertinggal untuk mengerjakan solat empat rakaat pada permulaan siang (waktu Dhuha), nescaya Aku akan memberi kecukupan kepadamu sampai akhir siang. - Hadis riwayat Imam Abu Dawud dalam Sunannya, Kitab al-Sholaah, no: 1097.
 
q  Mendapat Pahala Sebagaimana Mengerjakan Haji Dan Umrah
Bagi mereka yang mengerjakan solat Subuh secara berjemaah lalu tetap berada dalam masjid dengan berzikir kepada Allah dan mengerjakan solat Dhuha pada awal terbitnya matahari maka dia mendapat pahala seperti mengerjakan haji dan umrah. Daripada Anas radhiallahu’ anh, dia berkata: Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda:
 
مَنْ صَلَّى الْغَدَاةَ فِي جَمَاعَةٍ ثُمَّ قَعَدَ يَذْكُرُ اللَّهَ حَتَّى تَطْلُعَ الشَّمْسُ
 
ثُمَّ صَلَّى رَكْعَتَيْنِ كَانَتْ لَهُ كَأَجْرِ حَجَّةٍ وَعُمْرَةٍ قَالَ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ
 
تَامَّةٍ تَامَّةٍ تَامَّةٍ.
 
Maksudnya:
Barangsiapa mengerjakan solat Subuh secara berjemaah lalu sesudah itu dia tetap duduk (di masjid) untuk berzikir kepada Allah sehingga matahari terbit (dan meninggi), kemudian solat (Dhuha) dua rakaat maka dia akan mendapat pahala sebagaimana pahala haji dan umrah. Dia berkata (Anas), Rasulullah bersabda: Yang sempurna, Yang Sempurna, Yang Sempurna. – Hadis riwayat Imam al-Tirmidzi dalam Sunannya, Kitab al-Jumu’ah, no: 535.
 
q  Ia Solat Bagi Orang Yang Bertaubat
Solat Dhuha adalah termasuk bagi solat untuk orang-orang yang bertaubat (Sholat Awwabin). Daripada Zaid bin Arqam bahawasanya Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam keluar menuju tempat Ahli Quba’ yang ketika itu mereka sedang mengerjakan solat Dhuha. Baginda lalu bersabda:
 
صَلاَةُ الأَوَّابِينَ حِينَ تَرْمَضُ الْفِصَالُ.
Maksudnya:
Solat Awwabin (orang-orang yang taubat) dilakukan pada saat teriknya matahari. - Hadis riwayat Imam Muslim dalam Shahihnya, Kitab Sholaatul Musaafiriin wa Qashruhaa, no: 748.
 
 
v  TATACARA PERLAKSANAAN SOLAT DHUHA
 
q  Waktu Mengerjakan Solat Dhuha
Waktu untuk mengerjakan solat Dhuha adalah sewaktu matahari mulai naik iaitu sebaik sahaja berakhirnya waktu yang diharamkan solat setelah solat Subuh (12 minit setelah matahari terbit atau untuk lebih berhati-hati laksanakannya setelah 15 minit) sehingga sebelum matahari condong atau tergelincir ketika tengahari (10 minit sebelum masuk waktu Zuhur atau untuk lebih berhati-hati laksanakannya sebelum 15 minit). Menurut Syaikh al-‘Utsaimin di dalam Asy-Syarhul Mumti’:
 
Jika demikian, waktu solat Dhuha dimulai setelah keluar dari waktu larangan solat pada awal siang hari (pagi hari) sampai adanya larangan saat tengah hari.
 
Namun demikian waktu yang afdal adalah pada saat matahari panas terik. Demikian adalah dalil-dalil tentang waktu mengerjakan solat Dhuha:
 
Daripada Anas radhiallahu’ anh, dia berkata: Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda:
 
مَنْ صَلَّى الْغَدَاةَ فِي جَمَاعَةٍ ثُمَّ قَعَدَ يَذْكُرُ اللَّهَ حَتَّى تَطْلُعَ الشَّمْسُ
 
ثُمَّ صَلَّى رَكْعَتَيْنِ كَانَتْ لَهُ كَأَجْرِ حَجَّةٍ وَعُمْرَةٍ قَالَ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ
 
تَامَّةٍ تَامَّةٍ تَامَّةٍ.
 
Maksudnya:
Barangsiapa mengerjakan solat Subuh secara berjemaah lalu sesudah itu dia tetap duduk (di masjid) untuk berzikir kepada Allah sehingga matahari terbit (dan meninggi), kemudian solat (Dhuha) dua rakaat…– Hadis riwayat Imam al-Tirmidzi dalam Sunannya, Kitab al-Jumu’ah, no: 535.
 
Sabda Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam:
 
صَلاَةُ الأَوَّابِينَ حِينَ تَرْمَضُ الْفِصَالُ.
Maksudnya:
Solat Awwabin (orang-orang yang taubat) dilakukan pada saat teriknya matahari. - Hadis riwayat Imam Muslim dalam Shahihnya, Kitab Sholaatul Musaafiriin wa Qashruha, no: 748.
 
q  Jumlah Rakaat Solat Dhuha
Jumlah rakaat solat Dhuha paling minimal adalah dua rakaat dan ia boleh dikerjakan tanpa batasan jumlah rakaat yang tertentu. Sebelum ini penulis telah memaparkan hadis-hadis berkaitan solat Dhuha yang dilaksanakan dengan dua dan empat rakaat. Berikut adalah dalil yang menunjukkan ianya juga boleh dikerjakan dengan sebanyak enam, lapan dan dua belas rakaat.
 
Daripada Anas bin Malik radhiallahu’ anh bahawasanya Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam pernah mengerjakan solat Dhuha sebanyak enam rakaat – Hadis riwayat Imam al-Tirmidzi dalam kitab al-Syamaail, Bab Sholat al-Dhuha, no: 273.
 
أُمِّ هَانِئٍ فَإِنَّهَا قَالَتْ إِنَّ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ دَخَلَ بَيْتَهَا يَوْمَ فَتْحِ مَكَّةَ
 
فَاغْتَسَلَ وَصَلَّى ثَمَانِيَ رَكَعَاتٍ.
 
Maksudnya:
Daripada Ummu Hani’, dia berkata: Pada masa pembebasan kota Makkah, dia bertemu Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam ketika baginda berada di atas tempat tertinggi di Makkah. Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam beranjak menuju tempat mandinya lalu Fathimah memasang tabir untuk baginda. Selanjutnya Fathimah mengambilkan kain dan menyelimutkannnya kepada baginda. Setelah itu baginda mengerjakan solat Dhuha sebanyak lapan rakaat – Hadis riwayat Imam al-Bukhari dalam Shahihnya, Kitab al-Tahajjud, no: 1176.
 
Di dalam Fathul Baari al-Hafidz Ibnu Hajar rahimahullah telah membawa sebuah riwayat seperti dibawah:
 
وَعِنْد اَلطَّبَرَانِيّ مِنْ حَدِيثِ أَبِي اَلدَّرْدَاءِ مَرْفُوعًا مَنْ صَلَّى اَلضُّحَى رَكْعَتَيْنِ لَمْ يُكْتَبْ مِنْ اَلْغَافِلِينَ ,
 
وَمَنْ صَلَّى أَرْبَعًا كُتِبَ مِنْ اَلتَّائِبِينَ , وَمَنْ صَلَّى سِتًّا كُفِيَ ذَلِكَ اَلْيَوْمَ ,
 
وَمَنْ صَلَّى ثَمَانِيًا كُتِبَ مِنْ اَلْعَابِدِينَ , وَمَنْ صَلَّى ثِنْتَيْ عَشْرَة بَنَى اَللَّهُ لَهُ بَيْتًا فِي اَلْجَنَّةِ
 
Maksudnya:
Dalam riwayat al-Thabarani daripada hadis Abu Darda’ secara marfu’ disebutkan: Barangsiapa solat Dhuha dua rakaat, maka tidak ditulis sebagai orang-orang lalai, barangsiapa solat Dhuha empat rakaat maka ditulis sebagai orang-orang yang bertaubat, barangsiapa solat Dhuha enam rakaat, maka dicukupkan untuknya pada hari itu, barangsiapa solat Dhuha lapan rakaat, maka ditulis dalam golongan ahli Ibadah, dan barangsiapa solat Dhuha dua belas rakaat maka dibangunkan untuknya rumah di syurga. – rujuk Fathul Baari, jilid 6, ms. 349 ketika al-Hafidz mensyarah hadis Shahih al-Bukhari no: 1176. Namun status hadis ini diperselisihkan olah para ulamak hadis. Musa bin Ya’qub al-Zami’i yang terdapat dalam sanad hadis ini telah didha’ifkan oleh Ibnu al-Madini namun dinilai tsiqah pula oleh Ibnu Ma’in dan Ibnu Hibban. Al-Hafidz sendiri berkata sanad hadis ini lemah namun diperkuatkan oleh hadis Abu Dzar yang diriwayatkan oleh al-Bazzar hanya sahaja sanadnya juga lemah dan apa yang lebih tepat hadis ini dha’if. Wallahu’alam.
 
Berkaitan dengan dalil yang menunjukkan jumlah rakaat solat Dhuha ini tidak ada batasan yang tertentu adalah:
 
مُعَاذَةُ أَنَّهَا سَأَلَتْ عَائِشَةَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهَا:
 
كَمْ كَانَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يُصَلِّي صَلاَةَ الضُّحَى؟
 
قَالَتْ: أَرْبَعَ رَكَعَاتٍ وَيَزِيدُ مَا شَاءَ.
 
Maksudnya:
Daripada Mu’adzah, dia berkata: Aku bertanya kepada ‘Aisyah: Berapa rakaat Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam mengerjakan solat Dhuha?
Dia menjawab: Sebanyak empat rakaat lalu baginda menambahnya lagi menurut yang dia kehendaki. - Hadis riwayat Imam Muslim dalam Shahihnya, Kitab Sholaatil Musaafiriin wa Qashruhaa, no: 719.
 
  Ringkasan Tatacara Mengerjakan Solat Dhuha

Rakaat Pertama

1)      Berniat di dalam hati untuk mengerjakan solat Dhuha
 
"Sahaja aku sembahyang sunat Dhuha 2 rakaat kerana Allah Ta'ala"
 
 
2)      Takbiratul Ihram
3)      Doa Iftitah
4)      Membaca surah al-Fatihah
5)      Membaca Surah al-Qur’an
6)      Rukuk
7)      Iktidal
8)      Sujud
9)      Duduk antara dua sujud
10)    Sujud kali kedua
11)    Bangun untuk rakaat kedua
Baca ketika sujud yang terakhir - 3 kali
 
Rakaat Kedua
1)      Ulang seperti rakaat pada pertama dari nombor (4) hingga (10)
2)      Duduk untuk tahiyyat akhir
3)      Memberi salam ke kanan dan ke kiri

Doa Selesai Solat 
Maksudnya:
Ya Allah, sesungguhnya waktu Dhuha itu waktu  DhuhaMu, kecantikanny adalah kecantikanMu,
keindahan itu keindahanMu, kekuatan itu kekuatanMu,
kekuasaan itu kekuasaanMu dan perlindungan itu perlindunganMu.
Ya Allah, jika rezekiku masih di langit, turunkanlah, dan jika  di dalam bumi, keluarkanlah,
jika sukar, permudahkanlah, jika haram, sucikanlah dan jika jauh, dekatkanlah.
Berkat waktu dhuha, kecantikan. keindahan, kekuatan, kekuasaanMu,
limpahkan kepadaku segala yang Engkau telah limpahkan kepada hamba-hambaMu yang soleh.